Memilih Miskin ???

 

Berapa banyak penduduk miskin di Indonesia? Berapa banyak orang yang katanya bahkan hidup dibawah garis kemiskinan, ya ampun….miskin aja udah cukup susah eh ini masih dibawah garis pula Entahlah indikatornya apa………

Sahabat, saya bicara tentang miskin secara fisik lho (harta) bukan miskin dalam arti kiasan (miskin hati, miskin perasaan, miskin kepedulian sosial dsb)

Ya, harta memang terkadang bikin silau.Indonesia yang katanya banyak penduduk miskinnya tapi kok justru ternyata pembelian mobil mewah keluaran terbaru se Asia itu paling gede di Indonesia ya.Yang katanya banyak yang busung lapar, tapi restoran mewah juga selalu penuh disaat jam makan.Yang katanya banyak rumah diemperan tapi kok ya hotel berbintang tetap selalu penuh tamu.

Mungkin itu sebabnya, banyak yang menghalalkan segala cara buat kaya, buat dapet duit, buat hidup mewah. Ya korupsi, ya money laundy, ya nilep sana-sini, ya terima suap.Eh ada satu lagi cara buat mendadak kaya dan ini yang mau saya bahas : MENIKAH DENGAN ORANG KAYA atau ANAK ORANG KAYA………..

Beberapa waktu lalu saya menerima undangan pernikahan seorang kawan dan saya terbelalak liat nama pendampingnya.Saya tau si A yang akan dinikahi oleh teman saya beda umur yang sangat jauh dengannya, 22 tahun bo…….. (silahkan bayangkan betapa tuanya dia).Dan saat kami chat group di YM, seorang teman lain iseng mengungkit soal perbedaan umur itu dan taukah kawan apa jawabnya “Gue gak cinta kale sama dia, udah tua bangka gitu, Jujur aja sih, gue naksir hartanya lah, apalagi yang kurang, dia pengusaha sukses, rumah dan mobil mewah, deposito, gue udah gak ragulah udah liat sendiri bahkan udah ada yang atas nama gue, pokoknya masa depan gue terjamin” Tanpa beban dia bilang begitu, Plus embel-embel……. ”Gue gak mau miskin seumur hidup

Teman saya yang lain merajut kisah yang hampir mirip.Dia memilih putus dengan tunangannya yang udah 5 tahun pacaran untuk menikah dengan pria lain karena si pria itu anak orang kaya dan pejabat terhormat didaerahnya.Dan itu diakuinya terus terang.Prinsipnya Jadi anak orang miskin itu nasib, Jadi menantu orang miskin itu tolol. Orang dikasi kesempatan milih kok, ngapain milih miskin terus. Haha………..

Ah ya, banyak alasan perempuanmenikah. Diluar urusan cinta, ada juga karena urusan jaminan hidup itu, ada tempat bersandar, ada yang menopang hidup kalau bisa sekalian menopang keluarga hehehe.

 

Klo liat fenomena kek gitu, saya malah jadi menerawang ke masa lima tahun lalu saat saya memilih pendamping hidup. Saat kami berdua masih sama-sama baru kerja, orang tua jauh, satu di Bali satu di Kendari.Memulai segalanya benar-benar dari 0 (nol).Mulai nyicil rumah sederhana dipinggiran, mulai beli kendaraan bekas sekedar buat mondar-mandir, benar-benar membangun hidup kami berdua.Miskinkah kami? Kami memang tidak hidup mewah, tapi cukuplah buat kebutuhan kami sehari-hari.Kami memang tak punya kendaraan mewah, tapi bisalah tetap mondar-mandir bertemu sahabat dan sodara. Dan yang penting, kami nyaman, kami bahagia.

Jadi kawan,apa pilihanmu?

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Percikan and tagged . Bookmark the permalink.

160 Responses to Memilih Miskin ???

  1. wkwkwkwkwkwkwk… *ngakak dulu ah*

  2. wib711 says:

    memilih menikah dengan orang yang dicintai dan mendapat asupan dari tante2 kaya hahahahaha *gendeng*

  3. @wibsusah tuh, lbh gampang nikah dg janda renta kaya raya tp tetep jalan ma orang yg dicintai *ngakak lg*

  4. itsmearni says:

    depingacygacy said: wkwkwkwkwkwkwk… *ngakak dulu ah*

    mamahhhhhhhhh ngapin ngakak disini*bekep mamah, taruh dibawah ketek*

  5. Yang penting bahagia.Jadi kalo ada yang merasa bahagia karena bisa morotin suaminya, silakeun.Sementara kalo ada yang juga bahagia karena bisa sama-sama berjuang dari bawah, silakeun juga.Intinya adalah kaya atau miskin itu relatif.Bagi mereka yang penghasilannya satu juta perak per bulan, misalnya, ketika ngeliat mereka yang bergaji lima juta per bulan ya bakal mendongak sambil ngowoh. Sementara mereka yang per harinya bisa menghasilkan duit ratusan juta, juga akan tetep ngowoh ketika melihat mereka yang mampu menghasilkan sepuluh kali lipat.Jadi?Kaya atau miskin itu relatif.Letaknya ada di dalam hati.*sambil ngitungin receh hasil menguras keringat hari ini

  6. itsmearni said: ketek

    Udah dicukur belom?

  7. itsmearni says:

    wib711 said: memilih menikah dengan orang yang dicintai dan mendapat asupan dari tante2 kaya hahahahaha *gendeng*

    wuahahaha……..gue suka pilihan loe mas……….tapi pertanyaannya “emang ada yang mau?”*disambit maghnum*

  8. depingacygacy said: wkwkwkwkwkwkwk… *ngakak dulu ah*

    Maaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah….ora sopan tenan iki…

  9. itsmearni says:

    revinaoctavianitadr said: Udah dicukur belom?

    udah dongggggggggtapi aku keabisan rexona neh jadi pake tawas doang hihihi

  10. itsmearni said: *bekep mamah, taruh dibawah ketek*

    @mamah : wkwkwkwkwkwkw… kapokmu kapaaaaaaaaaaan……@arni : ssssst, jeng, dikau belum mandi kan ? biar makin mantap tu ketek….

  11. itsmearni said: tapi aku keabisan rexona neh jadi pake tawas doang

    halagh, biasanya juga pake tawas aja pake pura-pura langganan Rexona.

  12. wib711 says:

    depingacygacy said: @wibsusah tuh, lbh gampang nikah dg janda renta kaya raya tp tetep jalan ma orang yg dicintai *ngakak lg*

    kalo udah nikah mah bakal dibekep terus ama tuh janda… mendingan ga dinikahin tapi dinafkahin… pasangan pun tetap yang dicintai… n epribodi hepi wkwkwkwkwk

  13. itsmearni says:

    revinaoctavianitadr said: Yang penting bahagia.Jadi kalo ada yang merasa bahagia karena bisa morotin suaminya, silakeun.Sementara kalo ada yang juga bahagia karena bisa sama-sama berjuang dari bawah, silakeun juga.Intinya adalah kaya atau miskin itu relatif.Bagi mereka yang penghasilannya satu juta perak per bulan, misalnya, ketika ngeliat mereka yang bergaji lima juta per bulan ya bakal mendongak sambil ngowoh. Sementara mereka yang per harinya bisa menghasilkan duit ratusan juta, juga akan tetep ngowoh ketika melihat mereka yang mampu menghasilkan sepuluh kali lipat.Jadi?Kaya atau miskin itu relatif.Letaknya ada di dalam hati.*sambil ngitungin receh hasil menguras keringat hari ini

    yups….. setujuitu sebanya kita hidup jangan selalu liat keatas ntar kepentoktapi juga jangan nunduk terus ntar gak liat sinareh eh tapi klo kata temen akukaya itu relatif, miskin itu mutlak sama sepert cantim itu relatif, jelek itu mutlakhahahahaha*ngambil recehan mbak Vina**masukin ke celengan Prema*

  14. itsmearni says:

    depingacygacy said: susah tuh, lbh gampang nikah dg janda renta kaya raya tp tetep jalan ma orang yg dicintai *ngakak lg*

    wuahahaha….ide mama lebih brilian lagi nehtapi klo sama janda renta ntar malah cepet matinya lho mahabis tiap hari dapat susu kadaluarsa*ngakak*

  15. *pengsan*aku sendiri anak orang miskin buk. Tapi berhubung sering denger cerita kurang enak seputar gimana hubungan mantu kaya-mertua miskin, mantu miskin-mertua kaya, besan kaya-besan miskin, dan yg sejenisnya, aku malah ga pengen nikah sama orang kaya, apalagi kalo motivasinya cuma harta. Lagian kebahagiaan ga cuma didapet dr harta berlimpah koq.Aku lbh milih sama2 dari nol buk *mesem, ga brani ngakak*

  16. barusan kemarin baca di tabloid Nova, ada yang ragu2 kawin ma pacarnya yang kaya tapi udah tua, soalnya ogah ngurusin suami kalo udah nggak bisa ngapa-ngapain n sakit2an, takut pulak ntar duitnya abis buat berobat si suami….

  17. siasetia says:

    itsmearni said: Miskinkah kami?

    relatif gimana cara berfikir bu 😉

  18. ya itu resiko buk, tiap keputusan kan pasti punya resiko… *kasi 1box norit buat kado nikahnya wib*

  19. wib711 says:

    itsmearni said: wuahahaha……..gue suka pilihan loe mas……….tapi pertanyaannya “emang ada yang mau?”*disambit maghnum*

    ada aja mbak,…… banyak case kok 😀

  20. depingacygacy said: *pengsan*aku sendiri anak orang miskin buk. Tapi berhubung sering denger cerita kurang enak seputar gimana hubungan mantu kaya-mertua miskin, mantu miskin-mertua kaya, besan kaya-besan miskin, dan yg sejenisnya, aku malah ga pengen nikah sama orang kaya, apalagi kalo motivasinya cuma harta. Lagian kebahagiaan ga cuma didapet dr harta berlimpah koq.Aku lbh milih sama2 dari nol buk *mesem, ga brani ngakak*

    *pengsan kok isih iso pidato*iya sih, banyak cerita2 gak enak soal mantumiskin-mertuakaya dan sebaliknya. Dan rasanya yang paling nikmat tu mmg sama-sama berjuang dari bawah….

  21. @bu pingberarti yg curhat tuh dah dapet ganti yg lbh muda lagi kaya ya buk…?

  22. wib711 says:

    depingacygacy said: ya itu resiko buk, tiap keputusan kan pasti punya resiko… *kasi 1box norit buat kado nikahnya wib*

    yaelah mam….. masa saya harus nikah lagi……. walaupun boleh 4 saya ga mampu lah… :))

  23. anazkia says:

    Mbak, haduh membacanya bikin menitikan air mataMenyedihkan sekali, Mbak :((ternyata emang banyak yah perempuan2 seperti ituSemoga saya diajuhkan dari sifat2 demikian.Kayake, mending gak nikah, Mbak. Dari pada nikah, tapi atas embel2 begitu

  24. intan0812 says:

    Aku pernah dekat dengan anak orang kaya yang dirinya juga kaya….. Sebagai teman oke, tp kayanya ga berani buat suami……. Akhirnya milih cowo yg paling kere di banding bbrp temen deket….. Dan subhanallah….. Saat ini dia jauh lebih mapan dr teman yg anak org kaya :)…Hidup seperti roda berputar, kadang di atas kadang di bawah…..Lebih enak sama2 merangkak dr bawah dg suami…. Ketimbang trm bersih dpt org kaya….. Kalau baik suaminya….. Kalau enggak… Qt yg repot…Kalau qt mau usaha, kerja keras… Insya allah bisa hidup nyaman…..

  25. itsmearni said: Gue gak cinta kale sama dia, udah tua bangka gitu, Jujur aja sih, gue naksir hartanya lah, apalagi yang kurang, dia pengusaha sukses, rumah dan mobil mewah, deposito, gue udah gak ragulah udah liat sendiri bahkan udah ada yang atas nama gue, pokoknya masa depan gue terjamin” Tanpa beban dia bilang begitu? Plus embel-embel……. ”Gue gak mau miskin seumur hidup”

    *takjub*ada ya orang seperti ini? ck.ck.ck

  26. @wiblho sudah tho? *batal jodoin ke janda renta kaya raya deh…*

  27. itsmearni says:

    revinaoctavianitadr said: halagh, biasanya juga pake tawas aja pake pura-pura langganan Rexona.

    pssttt……… jangan bilang-bilang dongitu juga khan tawas hasil ngembat punya emaknya Keivaxixixi

  28. depingacygacy said: @bu pingberarti yg curhat tuh dah dapet ganti yg lbh muda lagi kaya ya buk…?

    enggak juga… cuman sebenernya dia juga ga miskin2 amat, dan seleranya emang yg lebih tua dan mapan gitu… tapi trus mikir ntar kalo pacarnya udah tua, perusahaan pacarnya itu pasti diambil alih ma anak-anaknya si pacar, trus dia mikir ntar gue kebagian apa dooong ? masa cuma kebagian apartemen sama ngurusin bapak2 tua penyakitan doang….eeewww, jadi inget kasus Bapak yang itu tuuuuuh, yang sama mantan peragawati yang itu tuuuuuh…*halaaaaah, buka forum gosip*

  29. itsmearni says:

    pingkanrizkiarto said: ssssst, jeng, dikau belum mandi kan ? biar makin mantap tu ketek….

    ups..kok tau sih aku belon mandipadahal khan tadi dah pake parfum yang banyak*liatin botol parfum**lho kok tulisannya minyak nyongnyong seh*

  30. fendikristin says:

    ternyata nga cuma di sinetron aja ya nikah demi harta..aku kok ya nga bisa ngebayangin-nya di dunia nyata..hidup dan tidur bersama dengan orang lain tanpa cinta?? mgkin kalau harta berbicara sudah lain kali ya?

  31. anazkia says:

    depingacygacy said: *pengsan*aku sendiri anak orang miskin buk. Tapi berhubung sering denger cerita kurang enak seputar gimana hubungan mantu kaya-mertua miskin, mantu miskin-mertua kaya, besan kaya-besan miskin, dan yg sejenisnya, aku malah ga pengen nikah sama orang kaya, apalagi kalo motivasinya cuma harta. Lagian kebahagiaan ga cuma didapet dr harta berlimpah koq.Aku lbh milih sama2 dari nol buk *mesem, ga brani ngakak*

    Setuju, Mah. SetujuAngkat Mah Dep tingi2…

  32. itsmearni says:

    wib711 said: ada aja mbak,…… banyak case kok 😀

    ah iya.mas Wib klhan banyak punya “adek”lupa aku………xixixi

  33. aghnellia says:

    hidup itu kan soal pilihan..mo milih lelaki kaya atau miskin yah terserah pribadi masing2 asal gak nyesel aja nantinya!!

  34. depingacygacy said: Aku lbh milih sama2 dari nol buk

    Lebih enak yang begitu ya, m’Dewi?Eh, tapi biasanya jika sampai ada kasus dimana si mantu berasal dari keluarga kurang berada (bukan miskin, tapi juga bukan tipe yang kaya raya) dan berhasil memperoleh pasangan yang tajir abeeeezzz itu dijamin karena ada sesuatu yang menjadi pemicu ketertarikannya.Istilahnya law of opposite attraction apa, ya?Bisa jadi karena si kaya merasa bahwa kemiskinan si calon pasangannya itu membuatnya terkagum-kagum. Ah, tapi bener-bener dodol lah kalo semuanya diukur berdasarkan harta. Lha emangnya kita bakal hidup seribu tahun, apa?

  35. fendikristin says:

    pingkanrizkiarto said: eeewww, jadi inget kasus Bapak yang itu tuuuuuh, yang sama mantan peragawati yang itu tuuuuuh…*halaaaaah, buka forum gosip*

    duduk manis di depan Mbak Ping.. :p

  36. intan0812 said: Aku pernah dekat dengan anak orang kaya yang dirinya juga kaya….. Sebagai teman oke, tp kayanya ga berani buat suami……. Akhirnya milih cowo yg paling kere di banding bbrp temen deket….. Dan subhanallah….. Saat ini dia jauh lebih mapan dr teman yg anak org kaya :)…Hidup seperti roda berputar, kadang di atas kadang di bawah…..Lebih enak sama2 merangkak dr bawah dg suami…. Ketimbang trm bersih dpt org kaya….. Kalau baik suaminya….. Kalau enggak… Qt yg repot…Kalau qt mau usaha, kerja keras… Insya allah bisa hidup nyaman…..

    Seandainya ada tombol ‘Like’, bakal saya jempolin komen m’Intan yang ini, deh!

  37. intan0812 said: Aku pernah dekat dengan anak orang kaya yang dirinya juga kaya….. Sebagai teman oke, tp kayanya ga berani buat suami……. Akhirnya milih cowo yg paling kere di banding bbrp temen deket….. Dan subhanallah….. Saat ini dia jauh lebih mapan dr teman yg anak org kaya :)…Hidup seperti roda berputar, kadang di atas kadang di bawah…..Lebih enak sama2 merangkak dr bawah dg suami…. Ketimbang trm bersih dpt org kaya….. Kalau baik suaminya….. Kalau enggak… Qt yg repot…Kalau qt mau usaha, kerja keras… Insya allah bisa hidup nyaman…..

    pasang jempol aaaaaaaaaaaaaah…..

  38. wib711 says:

    *nyimak rumpian emak2 diatas*

  39. aghnellia said: hidup itu kan soal pilihan..mo milih lelaki kaya atau miskin yah terserah pribadi masing2 asal gak nyesel aja nantinya!!

    ini juga dijempolin aaaaah…..

  40. wib711 said: *nyimak rumpian emak2 diatas*

    Ya udah, yang bukan emak minggir aja …*judes

  41. itsmearni says:

    depingacygacy said: *pengsan*aku sendiri anak orang miskin buk. Tapi berhubung sering denger cerita kurang enak seputar gimana hubungan mantu kaya-mertua miskin, mantu miskin-mertua kaya, besan kaya-besan miskin, dan yg sejenisnya, aku malah ga pengen nikah sama orang kaya, apalagi kalo motivasinya cuma harta. Lagian kebahagiaan ga cuma didapet dr harta berlimpah koq.Aku lbh milih sama2 dari nol buk *mesem, ga brani ngakak*

    *lemparin kaus kaki ke idung mamah*mamah orang miskin? ah itu mah gak usah bilang-bilang mahaku udah tau dari dulu, pan kita pernah sama-sama jualan loakan dipsara itu lho mah waktu kita masih ingusan dulu hihihhimmm….iya mahaku juga mikir gitu, mendingan sama-sama dari noljadi rasa kebersamaan itu lebih erat, lebih berasa bahwa semua yang ada itu hasil meras keringat berdua, dan lebih sayang juga ngerawatnya heheheplus tak perlu ada omongan aneh-aneh dari orang sekitar 😀

  42. @mba vink-drama bgt deh, kemiskinan koq bikin terkagum2…..Kalo yg kaya kagum krn keuletan, kegigihannya, aku mah msh terima mba…ato byk kejadian jg krn fisiknya…Jadi inget postingannya mas luqman neh…

  43. itsmearni says:

    pingkanrizkiarto said: *pengsan kok isih iso pidato*iya sih, banyak cerita2 gak enak soal mantumiskin-mertuakaya dan sebaliknya. Dan rasanya yang paling nikmat tu mmg sama-sama berjuang dari bawah….

    *ngigo tuh ngigo…..kek orang kesurupan itu yang gak sadar tapi bisa ngoceh* hihihiah lebih nikmat lagi klo sama-sama berjuang dari bawahdan sama-sama pula nyampe diataseh tapi katanya ada lagi yang lebih nikmat…. satu diatas satu dibawah*ngikik*

  44. itsmearni says:

    anazkia said: Setuju, Mah. SetujuAngkat Mah Dep tingi2…

    ikutan setuju………..ikutan ngangkat mamah juga……..maksudnya kerek pake tali timbahihihi

  45. itsmearni says:

    revinaoctavianitadr said: Lebih enak yang begitu ya, m’Dewi?Eh, tapi biasanya jika sampai ada kasus dimana si mantu berasal dari keluarga kurang berada (bukan miskin, tapi juga bukan tipe yang kaya raya) dan berhasil memperoleh pasangan yang tajir abeeeezzz itu dijamin karena ada sesuatu yang menjadi pemicu ketertarikannya.Istilahnya law of opposite attraction apa, ya?Bisa jadi karena si kaya merasa bahwa kemiskinan si calon pasangannya itu membuatnya terkagum-kagum.Ah, tapi bener-bener dodol lah kalo semuanya diukur berdasarkan harta.Lha emangnya kita bakal hidup seribu tahun, apa?

    yups..banyak kasus seperti iniberasa nonton kisah cinderela dalam dongengato kisah Lady Di dehNah itu dia, kita memang gak hidup seribu tahuntapi khan mereka mikirnya yang penting mewah-mewah sampe mati hihihihi

  46. wib711 says:

    revinaoctavianitadr said: Ya udah, yang bukan emak minggir aja …*judes

    serem kali emak yang satu ini*ngumpet*

  47. itsmearni said: maksudnya kerek pake tali timbahihihi

    gak bakalan kuwat…. kudu panggil derek jalan tol tuh…

  48. itsmearni says:

    pingkanrizkiarto said: barusan kemarin baca di tabloid Nova, ada yang ragu2 kawin ma pacarnya yang kaya tapi udah tua, soalnya ogah ngurusin suami kalo udah nggak bisa ngapa-ngapain n sakit2an, takut pulak ntar duitnya abis buat berobat si suami….

    huwaaaaaaaaaaapasti itu dikolom surat pembaca yang curhat2 ke psikolog itu yahadoh.klo gak mau kawin trus ngapain dia pacaran sama yang kaya dan tua ituklo aku jadi psikolognya aku saranin aja untuk tetap menikahtapi malam pertama langsung dikagetin, serangan jantung, matidapat warisan deh hahahaha*jahat bener deh*

  49. itsmearni says:

    siasetia said: relatif gimana cara berfikir bu 😉

    yups…….untungnyaku mikirnya masih waras yo*ngaku-ngaku*

  50. ish kenapa sih pada tega ma aku… *iket baju bu arni ke kerekan timba*tapi yo buk, namanya manusia, hatinya ga bisa ditebak. Ada juga kan, yg awalnya sama2 ngesot dr bawah, gitu makmur dikit jd bertingkah, kawin lagi, piara perempuan lagi… *asah golok berkarat, siap2 nyunat yg bertingkah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s