Tentang ‘lahan tidur’

Mmm…gimana memulainya ya
Udah lama sih kepikiran ide ini tapi maju mundur mau ngeluarinnya, takut dianggap nyeleneh, kualat, gak sopan dan sebagainya. Tapi yaaa gitu, setiap kali lewat ‘lahan tidur’ idenya menyeruak lagi. Daripada basi, baiklah saya tulis aja deh *siap-siap dibantai*

Jadi gini… yang saya maksud ‘lahan tidur’ disini adalah TPU alias Tempat Pemakaman Umum. Yang mana klo dilihat selama ini pemandangannya adalah kuburan yang ditengah-tengahnya banyak bunga kamboja putih dan berbagai jenis puring atau pohon-pohon lainnya yang menurut saya kurang produktif. Kenapa? Ya karena gak bisa dipanen hasilnya.

Nah, terlintaslah ide nyeleneh saya, gimana klo diantara makam atau sepanjang ‘koridor’ pemakaman itu tanamannya diganti dengan aneka buah, misalnya mangga, rambutan, durian dll yang pada musimnya akan berbuah dan biaa dipanen. Selain itu pohonnya juga rindang jadi khan bisa buat ngadem/berteduh. Lumayan khan saat berbuah bisa buat cemilan baik oleh penjaga makam, para pekerja penggali kubur ataupun pengunjung/pelayat yang kebetulan datang. Asal jangan pada rebutan dan jadi rusuh aja ya, ntar bukannya suasana syahdu berduka malah jadi rame karena rebutan buah ^^
Selain itu klo ada yang mau kreatif, saat buahnya dipanen, khan bisa dijual. Lumayan to buat nambah penghasilan.
Masalahnya, klo tau buah itu dipetik dari TPU, ada yang mau beli gak ya?

Satu lagi, klo saja ide ini bisa terwujud, mungkin bisa sedikit mengikis kesan seram yang selama ini menempel pada kuburan. Eh tapi jangan-jangan malah tambah serem ya karena tante kunti, pocong dll justru malah demen nongkrong dipohon buah sambil ngunyah. Khan gak lucu klo pas ada yang lagi neduh trus ujug2 kejatuhan kulit rambutan, mangga dll lantas liat ke atas ternyata gak ada siapa-siapa, malah terdengar suara ‘hiihihihihihi…..’

Ah udahlah… ide ini emang nyeleneh. Lupakan saja!

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Home, Percikan. Bookmark the permalink.

21 Responses to Tentang ‘lahan tidur’

  1. ibuseno says:

    Susah Mbak Arni kalau di Jakarta, makam2 begitu dempet, lahan tersisa cuma bisa untuk pejalan kaki yg menuju makam, kalau di tanami tanaman, mau lewat mana 🙂

    • itsmearni says:

      Hooo gitu ya bu, tapi aku liat kamboja gede-gede tetep ada, berarti khan ada space *maksa*
      Eh tapi lagi-lagi ini khan sekedar wacana aja sih, wong ide ini numpang lewat gitu aja pas saya lewat depan areal pemakaman hehehe

      • ibuseno says:

        Iya ada kamboja, pohon2 besar sprt di jeruk purut dan pondok rangon juga ada, tp susah ditemui tanaman besar di TPU Joglo dan tanah kusir..sdh rapet
        wacana bagus sih, jadi enak ke makam bisa sambil nyemil buah 🙂

  2. jampang says:

    kalau banyak pohon rindangnya kayanya malah jadi serem, mbak.
    dan kalau dipanen, pemiliknya siapa… nanti malah rebutan hasilnya 😀

    • itsmearni says:

      Hahaha iya sih. Jadi rimbun dan banyak bayangan pohon klo malam, malah bikin ngebayangin macam-macam ya :))
      Klo soal pemilik mah tinggal diatur aja sih sama pengurus dan pengelola makam
      Eh tapi, sekali lagi ini hanya sekedar wacana. Klo beneran mau diwujudkan memang harus banyak pertimbangan, lebih banyak manfaatnya atau malah nantinya berpotensi bikin masalah baru

  3. faziazen says:

    serem kakaak
    sudah pernah ada yg mengalami
    ngambil pisang di deket kuburan
    trus dijual, uangnya dibelikan beras
    eh yg makan beras itu langsung dirawat di ugd
    ada yang koma segala

    logikanya gini, tanah disana kan mengandung ion negatif, jadi tanamannya juga begitu
    cmiiw

  4. penuhcinta26 says:

    Bagus ah idenya. Pas dijual kan biasanya gak ada yg nanya pohonnya ditanam di mana. Dan gak usah pengumuman juga.

  5. elok46 says:

    mindset di masyarakat kita susah dirubah
    begitupula dgn tradisi yg susah dirubah 🙂

  6. enkoos says:

    Kuburan di Amerika, entah kenapa kok gak horor ya. Ngeliatnya malah adem, rumput2nya terpotong rapi dan terawat. Tapi kalau lewat malam hari ya sami mawon, serasa serem.

  7. Linda MS says:

    Kesannya udah serem duluan mba, blom lagi nanti itu buah jadi milik siapa itu yg bisa jadi rebutan nantinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s