Rasanya gado-gado

Kemarin

Selagi menikmati sarapan, Prema nyeletuk
“Ibu, besok khan Prema udah mulai sekolah, ibu jangan sedih ya sendirian dirumah,”
“kenapa emangnya?”
“ya khan nanti ibu sendirian dirumah. Nanti Prema suruh pesawatnya Prema jagain ibu deh biar gak takut,”
“oh gitu, tapi ibu gak takut kok, khan ibu udah gede,”
“iya, tapi khan Prema sayang sama ibu. Klo ibu sendirian gak ada yang jagain nanti Prema sedih disekolah.”

Hooooo baiklah Nak, makasi yaaaaaaa
#peluk
#hariterakhirliburan

image

Ayahnya yang sedang menikmati sarapan cengar cengir deh dimeja makan

***********

Hari ini pukul 07.50 WIB

“yeeeeeay waktunya sekolah, Prema sekolah dulu ya ibu,”
“oke,”
“nanti pas Prema sekolah, ibu baik-baik dirumah. Trus nanti ibu nyapu sama ngepel ya……,”

Whaaaaaaaat?!?!?!
Bocaaaaaaah?!?!!!
Maksud Loooo?!

image

********

Hari ini pukul 10.15

Nah ternyata ya yang tadi pagi masih ada lanjutannya dong
Barusan Prema pulang sekolah nih, baru turun dari motor, sambil buka sepatu dia langsung dong bertanya “tadi pas Prema sekolah, ibu ngepel ndak?”

Nah emaknya mulai mikir aneh-aneh aja nih, “ngepel dong, kenapa emangnya?”
“Ooo udah selesai ya. Maaf ya ibu, Prema tadi ndak bantuin, khan Prema sekolah, jadi ibu ngepel sendirian deh.”

Waaaaaaaaa
Tissue mana tissue….

********

image

Jadi ya ternyata menjadi seorang ibu itu sungguh adalah pelajaran hidup yang sesungguhnya. Setelah sebelumnya dibuat terharu dengan perhatian Prema, saat berikutnya dibuat terkaget-kaget dengan pernyataan spontan yang kadang diluar dugaan.

Sungguh rasanya seperti sepiring gado-gado. Ada bermacam sayuran disana. Berbeda rasa tapi bisa menyatu dan enak ketika dipertemukan oleh bumbu olahan dari kacang. Demikianlah menjadi ibu. Rasanya berbeda setiap saat, kadang bahagia kadang tersenyum, terharu, letih, kaget, sedih dan seterusnya tapi semuanya menyatu oleh bumbu cinta dan kasih sayang.

Dari Prema saya dapat pelajaran untuk tidak memelihara pikiran negatif, bahwa kadang apa yang kita lihat atau kita dengar tak sama dengan yang kita pikirkan. Saya bahkan sama sekali tak menyangka kalau endingnya bakalan begini. Huhuhu bayangkan gimana menyesalnya saya klo misalnya tadi pagi langsung bereaksi keras ketika Prema minta saya nyapu dan ngepel bagai juragan. Fyuuuh untungnya setelah bengong sesaat saya langsung bisa menyahutinya dengan bercanda “siap bos!” seraya memberi hormat lalu ngakak sendiri hahahaha.

Dan rumah adalah tempat belajar bagi semuanya. Tempat mendidik anak-anak dengan kasih sayang, empati, perhatian sekaligus mengisi otaknya dengan pengetahuan. Tempat orang tua belajar mengapresiasi tingkah polah anak, belajar menjawab pertanyaan anak, belajar sabar ketika tengah pak pik puk ngerjain kerjaan rumah masih ditimpali dengan anak yang ngerecokin karena ingin ini itu atau sekedar minta ditemani bermain.

Ah ya. Memang. Setiap saat adalah belajar dan berproses šŸ™‚

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Home, keluarga kecilku, Percikan and tagged . Bookmark the permalink.

9 Responses to Rasanya gado-gado

  1. nengwie says:

    Prema makin cakeeep…. šŸ˜šŸ˜

    Aiihh manisnyaaa… ngga heran kalau emaknya nyari tissuuu… hehe

    Setuju sekali mbak, jangan selalu menghadirkan prasangka/pikiran yg ndak baik… Jangan su’uzhan kata orang Islam mah.. jangan berburuk sangka.. šŸ™‚

    • itsmearni says:

      Khan emaknya cakep teh dewi
      #geer hahaha
      Lha ya saya gak nyangka sama sekali endingnya bakalan begini. Untung aja beneran gak marah paginya. Tapi nyatanya emang sempet negatif thinking sih saat prema nanya soal ngepel itu sepulang sekolah. Lalu sesaat kemudian sata menyesal huhuhu

      • nengwie says:

        Belajar bukan cuma dari yg lebih sepuh ya maaak… dari anak kecil kadang kita justru banyak belajar šŸ™‚

        • itsmearni says:

          Karena yang kecil itu justru guru yang jujur apa adanya. Ngajar tanpa menggurui dan sok pintar. Ngajar tanpa pencitraan. Ngajar tanpa sadar klo dia itu sebenarnya ngajar

          Teteh pasti udah jauh lebih pengalaman soal beginian deh daripada aku yang masih baru seumur jagung jadi ibu ini šŸ™‚

  2. Ria says:

    Duuuh Prema makin ganteng pake kacamata gitu, hahahahha…..
    Ternyata Prema rajin ya bantuin Mamanya, hiks ikut terharu bahagia šŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s