Pendidikan Seks pada Anak Balita [Mandi bareng]

Punya anak balita yang lagi demen-demennya berceloteh tanya ini itu memang kadang bikin orang tua berpikir keras untuk memberi jawaban yang bisa diterima menurut nalar anak-anak dan tak balik jadi bumerang dikemudian hari, terutama yang terkait dengan seks ataupun pengenalan organ tubuh pribadi.

Kemarin sore saat saya memandikan Prema, 4 tahun 10 bulan, sambil nyanyi dan ngobrol berdua, tau-tau Prema meminta saya untuk membuka pakaian dan mandi bareng

“ibu buka baju juga dong, kita mandi sama-sama,” kata Prema
“ibu nanti aja mandinya, abis mandiin Prema, baru deh ibu mandi sendiri,” jawab saya
“kenapa? Khan biar kita sama-sama wangi nantinya. Ayah aja sering mandi bareng Prema, kenapa ibu gak mau?”
“Gak apa-apa kok Prema wangi duluan, nanti juga klo udah mandi khan ibu jadi wangi,” sahut saya sambil mikirin jawaban untuk pertanyaan berikutnya yang mungkin masih akan meluncur dari bibir mungilnya
“ih ibu begitu, memangnya kenapa sih klo kita mandi bareng, Prema khan pengen sama ibu?”
“hmm… Prema khan cowok. Klo cowok mandi barengnya sama cowok, klo ibu khan cewek jadi mandi bareng bolehnya sama cewek. Makanya Prema boleh mandi bareng sama sama Ayah tapi gak boleh mandi bareng sama ibu,” saya berusaha jelasin dengan bahasa sederhana
“memang bedanya apa, ibu?”
“banyak bedanya sayang. Klo Prema punya Penis buat pipis, klo ibu punyanya vagina, klo prema dan ayah gak punya tempat susu buat mimik adik bayi, klo ibu punya,”
“Tapi klo dikolam renang atau dipantai, cowok sama cewek mandi bareng,” Prema masih berusaha nih mempertahankan argumennya
“oh klo dikolam renang atau dipantai itu khan kita pake baju renang sayang. Klo udah gede kayak ibu sama ayah, gak boleh tuh yang punya cewek dilihat cowok, yang punya cowok juga gak boleh dilihat cewek, makanya gak boleh mandi bareng yang gak pake baju kayak sekarang,”
“oh begitu ya bu, klo besok (sabtu) khan ayah libur, Prema boleh dong mandi bareng ayah,”
“boleh dong. Prema udah ngerti?”
“udah.”
“apa coba?” saya coba mengujinya
“ituuuuu….. Mandi bareng itu bolehnya yang cantik sama yang cantik, yang ganteng sama yang ganteng aja.” sahut Prema mantap

image

Fyuuuuh…..tarik nafas lega deh saya. Kali ini lolos, semoga pemahaman itu tertanam dibenaknya.

Saya pikir udah kelar dong ya urusan ini. Ternyata belum saudara-saudara. Saat mengenakan pakaian, pembahasan mandi bareng ini masih lanjut lho
“ibu, nanti Prema maunya punya adik cewek aja,”
“kenapa?”
“biar ibu ada temennya mandi, kayak ayah sama Prema.”
“hoooo oke deh,” sahut saya sambil nyengir. Mudah-mudahan ayah sama ibu dikasi kepercayaan lagi sama Tuhan ya Nak, biar Prema bisa punya adik.

Ou soal penyebutan alat kelamin lelaki dan perempuan, saya memang membiasakan Prema menyebut dengan nama yang sebenarnya. Penis untuk laki-laki, vagina untuk perempuan. Tidak mengambil penyebutan lain seperti burung, memek dan sejenisnya. Agar terbiasa aja sih dengan bahasa yang benar. Bukan sesuatu yang jorok kok klo disebutkan dengan nama yang benar, masalah kebiasaan dimasyarakat kita aja. Saya lho belum apa-apa udah geli duluan membayangkan anak yang diajarkan menyebut penis dengan burung, lalu suatu hari disekolah dia diminta menggambar burung dan kemudian yang dia gambar itu penis hihihihi

Jadi teman, sampai umur berapa dulu kalian masih mandi bareng dengan orang tua?

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Berbagi, Home, keluarga kecilku and tagged , , . Bookmark the permalink.

25 Responses to Pendidikan Seks pada Anak Balita [Mandi bareng]

  1. anchaanwar says:

    Prema cerdas. Dan ibunya ngejelasinnya juga bagus!
    Gw nanti bakal mandi bareng Fatih mungkin sampe dia sekolah.

  2. jampang says:

    saya lupa dulu dimandiin sampe umur berapa

  3. ayanapunya says:

    Saya malah kayaknya nggak pernah mandi bareng ibu, mba.

    • itsmearni says:

      Wah berarti emang sejak kecil dilatih untuk mandiri ya mbak Yana
      Klo saya, klo gak salah ingat ada beberapa momen mandi bareng ibu, misalnya ketika membersihkan bagian punggung, maklum bukan orkay yang bisa kesalon buat spa, luluran dan sejenisnya, jadi dikerjakan sendiri secara bergantian dengan ibu. Ibu lulurin punggung saya, saya gantian ke ibu. Di kamar mandi. Tapi saya lupa juga sih tepatnya itu berlangsung sampai saya umur berapa πŸ™‚

  4. Prema cerdas banget… πŸ™‚

    Salam cubit pipi dong, hehehe

  5. museliem says:

    Hahaha prema cerdas, tapi klo udah gede mandi sendiri yah… Ga boleh mandi sama cowok juga….

  6. omnduut says:

    πŸ˜€ Aku kalo baca tulisan parenting gini suka ketingat Fanpagesnya Ayah Edy mbak. Seingatku, di salah satu tayangan TV saat Ayah Edy diundang, beliau bercerita bahwa dia pernah undress dan mandi bareng anaknya. “Kok punya ayah ada itunya… trus kok begini begitu” (aku yang nulis komen ini aja rasanya geli hehe. Waktu itu kalo gak salah materinya tentang pencegahan kekerasan seksual. Bahwa, alat kelamin seperti penis dan vagina itu harus dilindungi dan jangan sampai mau dipegang oleh orang lain.

    Salam buat Prema mbak πŸ™‚

    • itsmearni says:

      Ah ya ya ayah Edi itu salah satu rujukan buat belajar parenting juga, dan beliau pastinga punya lebih banyak pengalaman soal ini
      Aku yo masih harus banyak belajar jadi orang tua, banyak hal baru dan sungguh diluar dugaan yang kadang muncul dalam interaksi dengan anak. Semua berproses
      Salam balik dari Prema buat Oom Ndut, makasi udah baca cerita Prema πŸ™‚

  7. baju renang says:

    tidak semua orang tua bisa menjawab pertanyaan cerdas dari anak semacam ini…
    makasih bunda, kami bisa banyak belajar…

    • itsmearni says:

      Wah makasi udah mampir
      Errr… Jujur aja sebenarnya agak bingung juga saya pas ngejawab pertanyaan Prema, anaknya kepo berat sih. Jadi ya apa yang terlintas aja langsung jadi jawaban, klo gak dijawab Premanya bakal ngejar terus sampe dapat jawaban, jadi ya sebisanya deh πŸ™‚

  8. Pingback: Matahari yang Basah | Tersenyumlah dan Semua Bahagia ………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s