Drama di Penghujung Tahun

Woooo udah 2016. Karena liburan panjang ke kampung halaman, Kendari, blog ini hibernasi deh selama 2 minggu. Dan ini adalah postingan perdana di 2016.

Tahun 2015 adalah tahun dimana blog ini lumayan aktif. Masih pake kata “lumayan” karena memang belum rutin nulisnya. Tapi udah agak sering terisi-lah dibanding dulu yang sempet hibernasi hampir 2 tahun ^^

Banyak kisah tertoreh disini demi sebuah semangat “menolak lupa” dan belajar untuk memanagemen hati. Lewat menulis saya menemukan “me time” yang membuat hati lebih tenang sekaligus mencatatkan peristiwa agar tak hilang karena keterbatasan memori di otak. Beberapa diantaranya berbonus hadiah karena disertakan dalam lomba, dari voucher tiket pesawat, hotel, belanja sampai aneka makanan #berkahngeblog

Nah, soal drama, penghujung tahun saya ditutup dengan dengan sebuah hari yang penuh “drama” tak terduga. Sekali-sekali postingan curcol, boleh dong ya….

image

Berawal dari rencana mudik ke Kendari untuk mengisi liburan akhir tahun. Entah kenapa, hari-hari menjelang mudik kok yo rasanya super sibuk. Banyak sekali kegiatan yang harus dituntaskan. Dari urusan emak-emak rumah tangga sampai urusan kerjaan “ala-ala (sok) sibuk”. Sampai saya yang biasanya klo mau kemana-mana itu packing jauh-jauh hari, nyatanya baru beneran sempet packing sehari sebelum berangkat.

Edisi Emak Rempong

Dua hari sebelum berangkat, tetiba mendapat tagihan laporan tahunan kerjaan yang harus segera diselesaikan dan dikirim ke kantor di Bandung. Ngedadak bikin laporan 12 bulan dalam sehari itu, gimanaaaa gitu. Fyi, ini bukan karena nunda kerjaan lho ya, tapi memang format laporannya baru diterima berbarengan dengan permintaan itu. Kelarnya udah malam, ealah pas mau ngeprint, keliling seputaran komplek sampai jauh kok yo udah pada tutup semua. Terpaksa nunggu esok hari. Paginya, hujan deres booo. Capcus ke sekolah buat terima raport Prema. Lanjut nyari tukang ngeprint buat laporan, sambil hujan-hujanan. Pulangnya, seorang kawan minta didaftarin oriflame. Eh mati lampu dong, yang artinya i-net saya ikutan mati karena pake wifi yang terkoneksi listrik. Huft. Sambil nunggu lampu nyala saya packing buat mudik. Baiklah packing kelar, ngurus oriflame, termasuk bagi-bagi orderan customer yang kok yo pas banget abang kurirnya nganter hari itu juga. Malam tiba, beresin urusan tanda tangan laporan ke pihak terkait trus nganterin ke teman yang akan mengirimkannya ke Bandung.

Mulai Deg Deg Seer

Jumat pagi. Ngebut nyelesaiin tulisan buat #BulanDanaPMI, beberes rumah yang bakal ditinggal mudik. Udah siap berangkat lebih awal untuk mengantisipasi macet dalam perjalanan dan biar agak nyantai karena bakal jalan berdua saja dengan Prema (suami ngantor dulu baru nyusul ke bandara untuk berangkat bareng). Berangkat jam 9 lebih 15 menit dari rumah. Maksud hati naik ojek dari rumah sampai ke jalan depan, ealah kok yo pas gak ada ojek. Jalan kaki deh berdua Prema sambil nenteng bawaan, untung koper gedenya udah dibawa ayah. Setelah jalan lumayan jauh baru ketemu ojek. Ok sip. Nyampai jalan depan, nunggu bis menuju terminal damri. Beuuuuh itu ya bis yang biasanya seliweran, kok yo pas hari itu gak ada satupun yang lewat hingga hampir 30 menit. Begitu ada yang datang, ampun mak! Penuhnya dahsyat. Karena tergesa udah pasrah aja deh, gak pake milih-milih, saya ajak Prema tetap naik dengan resiko desak-desakan. Dan benar, kami gak bisa masuk, mentok berdiri dipintu yang terbuka. Untung ada seorang ibu baik hati yang duduk tepat depan pintu mau megangin Prema. Sementara saya, udah ala-ala kondektur bis, berdiri jaga keseimbangan sembari menggapai cantelan apa saja yang bisa buat pegangan dan harus tetap awas terhadap barang bawaan.

Udah naik bis ternyata belum bisa bernafas lega kakaaaak. Udahlah penuh sesak, hari itu kok yo Bogor macetnya super. Jalur bis menuju terminal damri melewati banyak sekolah, yang mana hari itu, adalah penerimaan rapor serentak untuk sekolah sekota Bogor. Beuuuh macet parah jadinya. Saya yang biasanya jam 12 udah duduk-duduk cantik di bandara sambil makan siang bareng Prema, lha ini jam 10.30 masih gelantungan di bis yang parkir ditengah jalan. Duh hati saya udah kebat kebit resah dan gelisah deh. Diem-diem hati saya berbisik, “kali ini gak apa-apa deh kalau pesawatnya delay.” #ups

Mendadak Ojek

Dalam kegelisahan, saya mengambil keputusan. “Harus melakukan sesuatu nih, timbang berdiri disini gak ngapa-ngapain sementara waktu terus berjalan,” demikian batin saya. Nekat, saya ajak Prema turun. Kami lantas berjalan kaki mencari ojek. Tanya sana sini, ternyata pangkalan ojek terdekat jaraknya sekitar 3 km. Huft. Setelah mohon-mohon dengan muka memelas dan sedikit paksaan, seorang bapak pedagang kembang akhirnya bersedia mencarikan ojek, sementara kami diminta menunggui kios kembangnya.

Abang cariin deh ojeknya neng, tapi tolong jagain kiosnya ya”

“wah makasi, Pak. Bapak baiiiiiik sekali.”

ah, apa sih yang nggak abang lakuin buat neng yang kece…. Ou jangan panggil bapak dong, abang aja ya!”

Tak lama kemudian si bapak datang bersama tukang ojek. Eh tapi, kok mereka jalan kaki ya. Mana motornya?

mau kemana neng?”

“kehatimu!”

Ups.

mau kemana bu?”

“ke terminal damri bang, mau ke bandara, waktunya udah mepet banget. Tolong anterin ya…”

“iya bu. Ayo ikut saya, motornya diseberang rel.”

Saya ini orangnya agak parnoan. Pas diajak nyebrang rel yang posisinya terbuka, tanpa palang pintu, dan berada diketinggian, udah pengen bilang gak mau aja deh. Tapi mengingat sedang buru-buru, berhasil juga saya nyebrang, sembari menggandeng Prema dan nenteng tas dan terus berdoa dalam hati. Jujur aja saya rasanya gemetar nyebrangin rel itu.

Singkat cerita bersama abang Valentino Rossi ojek kami ngebut menembus kemacetan kota Bogor. Mengambil jalur terdekat. Melipir sisi kebun raya. Ndilalah kok pas ada acara nasionalnya PMI yang dipusatkan disana. Dihadiri presiden Joko Widodo pula. Kebayang dong itu macet poll. Saking padatnya kendaraan, terutama karena banyak motor yang salip menyalip, tiba-tiba
GUBRAAAAK……!

Belum sempet sadar ada apa, ujug-ujug kami ditunjuk-tunjuk seorang bapak

Woooi, hati-hati dong!

Ya ampuuuun. Motor abang Rossi ojek nyenggol motor depan. Huwaaaa…. Makin kacau perasaan saya.
Untungnya si bapak yang kesenggol gak lanjut ngamuk. Dengan memelas saya minta maaf dan menjelaskan kondisi kami. Mungkin dia juga gak tega mau marah karena melihat beban saya yang naik motor dengan aneka bawaan sementara tangan kanan mendekap Prema yang tidur pulas. Aish cah bagus ini memang tukang tidur. Kapan saja dimana saja klo ngantuk ya tidur.

Drama di Damri Mahal

Well. Jam 11.50. Akhirnya kami tiba di terminal Damri. Duh hati saya makin gak menentu. Saya paksa Prema yang baru saja bangun untuk berlari membeli tiket bus.

Beli tiket mbak. Yang berangkat sekarang!”

“Yang sekarang royal class bu, regulernya setengah jam lagi.”

“Berapa?”

“Rp 75.000,-

Oke. Udah gak pake mikir. Beli aja deh. Tetiba petugas lainnya masuk ruangan

Mau naik yang royal, Bu?”

“iya, Pak.”

“Busnya udah jalan tuh. Tapi masih bisa dikejar sih. Gedor-gedor aja pintunya. Mudah-mudahan dapat ya.”

Waaaaaa. Saya langsung melesat sambil narik Prema. Benar saja busnya udah jalan. Udah nyampe pintu keluar. Sekuat tenaga kami kejar lalu menggedor pintu belakang.
Terima kasih Tuhan. Supir busnya denger. Busnya berhenti dan pintu terbuka. Huft!

Nyampe di dalam, weleh bangku kosongnya paaaaas banget tinggal 1. Wis lah tak apa, untungnya karena royal class, tempat duduknya agak lebar, jadi muatlah untuk berdua Prema. Dilengkapi sandaran kaki pula buat ngilangin pegel agar kaki gak menggantung. Fyuuuh…. Atur nafas dululah. Semoga perjalanan lancar dan tiba di bandara tepat waktu.

Baru saja mau merem dikit, cah bagus berbisik, “Ibuuu… Prema mau pipis!”

What!
Aduh Nak. Kita sedang di bus gini. Mana jalan tol pula. Gak mungkin berhenti dan menepi sembarangan.

Ah iya. Kami khan naik royal class. Ada toiletnya dong ah. Bener, ternyata ada. Saat jalan ke toilet yang letaknya diujung belakang itu saya baru ngeh, penumpang busnya lelaki semua ternyata dan rombongan. Saya satu-satunya perempuan, nyempil, bawa anak pula. Haha.

Balik ke tempat duduk, hati saya tetap dag dig dug. Perjalanan masih jauh menuju bandara sementara waktu tak bisa menunggu. Saya coba memejamkan mata untuk istirahat sejenak. Udah pasrah. Sampai ketika saya sadar kok bus ini melambat ya. Lirik keluar, weleh macet. Degh! Galau lagi saya. Lalu terdengar pengumuman dari kondektur bis bahwa hari ini sedang dilakukan uji coba jalur baru, jadi ada pengalihan arus menuju bandara. Astagaaaa….. Ini kenapa harus hari ini juga ya?

Duh perut saya bergejolak. Penyakit lama kumat. Saya klo panik bawaannya mual dan pengen muntah. Mati-matian saya berusaha nahan muntah. Coba mengalihkan perhatian dengan menelpon suami, ngabarin kemacetan dan minta dia segera berangkat ke bandara juga. Semenit kemudian ada yang mulai merengek, “Ibu, Prema lapar. Prema mau makan.”

Wew.. Saya lagi lemes. Cah bagus minta makan. Di tas sih ada bekal roti dan biskuit. Tapi rasanya saya udah gak sanggup menunduk, takut muntah. Akhirnya cuma bisa meluk, ngelus dan berbisik, “sabar ya, sebentar lagi kita sampai.”

Dan akhirnya bis memasuki kawasan bandara. Hati saya udah mulai tenang. Jam menunjukkan pukul 13.45 WIB, masih sempet nyari makan siang buat Prema, pikir saya. Pesawat saya jadwalnya khan pukul 15.00 WIB. Ndilalah ini bisnya kok yo berbelok ke terminal 3 duluan. Huwaaaa saya ini mau turun di terminal 1A. Biasanya rute bis itu terminal 1, 2 baru kemudian 3. Lha ini rutenya malah terbalik. Ternyata rombongan dalam bis itu pada turun terminal 3, mungkin mereka udah ngomong sejak awal ke pak supir, jadi dianter duluan. Fyuuuh!

Yeaaaah Drama Belum Berakhir

Setelah muter-muter, akhirnya sampai juga di terminal 1A. Penumpangnya tinggal saya dan Prema lho. Serasa bis pribadi deh. Jarum panjang di arloji saya udah menunjuk angka 2. Duuuuh. Buru-buru saya ajak Prema membeli makan siang sembari menunggu ayahnya datang. Tak lama kemudian Ayah datang, bertiga kami menuju counter check in. Dan lagi-lagi saya mendapat kejutan…..

Tas ayah ketinggalan di mobil.”

“Whaaat!? Tas punggung sama laptopnya. Di taksi? “Saya langsung panik karena memang suami ke bandara naik taksi dari kantornya

Bukan. Di mobil kita, tadi khan ayah buru-buru, jadi yang keambil hanya koper sama tas kecil yang buat mbah. Tas ayah masih di mobil. Gak apa-apa sih, cuma nanti gak bisa nyambi kerja, filenya ada di laptop semua, flashdisknya juga di tas itu.”

Fyuuuuh. Saya agak lega. Berarti barangnya aman. Ambil positifnya aja deh. Niatnya khan mau liburan, bukan nyambi kerja. Jadi ya dikasi jalannya deh biar beneran libur hehehe.

Kami memasuki ruang tunggu tepat pukul 14.45 WIB yang mana seharusnya pesawat lepas landas pukul 15.00 jadi mestinya kami sudah didalam pesawat dong sekarang. Begitu masuk, euiih itu gate A1 penuh lho. Selain karena memang musim liburan, ternyata oh ternyata pesawatnya delay dong. Nah lo! Saya langsung teringat “doa” saat terjebak macet di Bogor tadi. Doanya terkabul.

Ah… Saya tidak tahu harus bagaimana. Jujur saja baru kali ini saya gak bete ketika jadwal pesawat delay. Baru kali ini saya tersenyum lebar mendengar kabat keterlambatan penerbangan. Saya bisa duduk tenang, lebih tepatnya sih menenangkan diri, setelah segala “drama kegaduhan” yang sukses mengaduk-aduk perasaan saya sepanjang hari.

Pukul 15.30 WIB terdengar pengumuman dari pengeras suara bahwa penumpang tujuan Kendari dipersilahkan untuk naik pesawat. Akhirnya….. Kami akan berlibur.
Maaaaak… Aku pulang…

Lelah yang mendera membuat kami bertiga tertidur tak lama setelah pesawat lepas landas. Sampai ketika Prema terbangun dan berbisik, “Ibu, Prema mau pup.”

Hah! Waduh! Bagaimana ini?
Setahu saya toilet pesawat hanya untuk buang air kecil. Duuuh bingung deh kami. Coba ngebujuk Prema untuk menahan sampai tiba waktunya mendarat, dia menggeleng, bahkan mulai rewel karena sakit perut. Kasihan sekali melihat wajahnya. Lagian penerbangan ke Kendari itu makan waktu 3 jam dan ini baru setengahnya. Akhirnya kami suruh Prema untuk meminta izin langsung ke mbak pramugari yang duduk didepan, kebetulan tempat duduk kami berada dideretan awal, sekalian menguji mentalnya untuk berbicara dengan orang lain. Eh, dia mau lho, langsung ke depan dia nyamperin pramugarinya

Tante, ditoiletnya boleh pup ndak? Prema sakit perut nih.”

“Hmm… Udah gak tahan ya. Boleh kok, bilang ke ayah sama ibunya, pake toilet yang belakang ya.” kata mbak pramugari sambil senyum manis dan mempersilahkan kami memakai toilet belakang.

Wajah Prema langsung berbinar dan menarik tangan ayahnya untuk mengantar ke toilet. Iya, kalau bepergian dan bareng ayah, urusan beginian memang biasanya dilakikan bareng ayah *love u ayah*

Selagi Prema dan ayahnya ke toilet, mendadak saya menyadari sesuatu. Sepertinya ada yang kurang nih. Benar saja, satu barang bawaan kami tak ada. Isinya sanggul pesanan ibu, yang tempo hari saya belikan saat pulang ke Bali. Karena berupa sanggul, saya tidak memasukkannya kedalam koper, tidak pula ke bagasi. Saya tempatkan dalam kotak, masuk tas tentengan yang niatnya dibawa ke kabin. Dan sekarang tak ada.

Ayah, tas hijau berisi sanggul mana ya?”

“Lho, memangnya gak ada?”

“Gak ada! Tadi terakhir sih udah kebawa pas diruang tunggu. Ditenteng Prema.”

“Prema, tadi tas yang hijau mana, Nak?” Saya beralih ke Prema

Prema ndak tahu, tadi Prema taro dekat ibu waktu belum naik pesawat.”

“Ya sudahlah. Belum rejeki berarti mau ngasi Mbah. Berarti ketinggalan di ruang tunggu tadi.” Ayah menutup pembahasan

Dan saya bengong.
Huft ternyata drama belum berakhir.
Sudahlah.
Hadapi dengan senyuman.

Selamat Tahun Baru 2016
Semoga kisah bahagia mengisi hari-hari kita di masa mendatang

Salam

Arni

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Home, keluarga kecilku and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

17 Responses to Drama di Penghujung Tahun

  1. Selamat Tahun Baru mbak.
    Pengalaman luar biasa banget mbak demi liburan. 🙈

  2. Bacanya berasa naik roller coaster mbak..hehehe, skalian met taun baru, sukses di taun 2016 ya..aamiin

    • itsmearni says:

      Ngalamin langsung serasa nonton film action kombinasi horor mbak, tegang dari awal hingga akhir

      Kalau sekarang sih saya baca lagi udah berubah genre jadi film komedi rasanya. Udah lewat sih, udah bisa senyum sekarang. Udah berakhir pila liburannya hehe

      Makasi udah mampir mbak

  3. jampang says:

    koq saya bacanya jadi ngos-ngosan yah

  4. Alris says:

    Wah benar-benar penuh drama. Tapi akhirnya sampai juga di Kendari.
    Saya mengalami hal hampir serupa tahun 2007, cuma sopir taksi yang membawa saya ke bandara dari Bogor turun dari jalan tol lalu dia masuk jalan arah pelabuhan Tanjung Priok. Balik masuk tol lagi sudah terjebak macet mau masuk tol. Akhirnya saya gak bisa mengejar pesawat terakhir hari itu ke Padang.
    Selamat tahun baru 2016, semoga sesuatu berjalan lebih baik.

  5. April says:

    Hehehe Prema tahun baru udah menandai daerah kekuasaanya di pesawat, untung bisa ya, kalau anak kecil kan gak kuat nahan biasanya 😀

    Selamat tahun baru, moga makin sukses yo mbak! 😀

    • itsmearni says:

      Hahaha kayak kucing aja ya
      Menandai wilayah kekuasaan lewat pipis/pup

      Iya nih, untungnya bisa. Mungkin mbak pramugarinya kasian liat tampang prema yang memelas

      Selamat tahun baru juga buat April sekeluarga. Semoga sukses ditahun2 berikutnya ya

  6. ihwand says:

    Huaa bener-bener bikin deg-degan, untung masih terkejar ya pesawatnya. Ga kayak kami yg ketinggalan kereta api. Nya kopdar ama Raya ga?

    • itsmearni says:

      Nah iya, aku masih penasaran tuh ceritanya yang ketinggalan kereta, udah tayang belum sih?
      Mau dong linknya

      Gak sempet kopdar sama Raya, padahal rumah kami deketan. Tapi pas aku ke Kendari, Raya lagi ke Makassar buat operrasi tahi lalat diatas bibirnya itu, aku balik bogor dia balik kendari. Gak ketemuan deh huhu

  7. Diah indri says:

    Pernaaah mbak ngalamin ngejar pesawat. Sayangnya pesawat ga delay
    Citylink g kasi ampun 😥 hangus deh tiket. Gara2nya mobil yg dr kampung mampir bengkel perkiraan kami sampai. Eh pas sampai maros dia bak lamaaa banget, mgk sekalian bab. Dr situlah akhornya telat 😦

    • itsmearni says:

      Wah ada yang lebih parah ternyata
      Klo saya paling parah ketika tangga pesawat yang udah bergerak naik terpaksa diturunkan kembali karena saya lari sambil teriak-teriak hahaha

  8. Pingback: Dan Sayapun Malu Hati. Makjleb! Jleb! Jleb! | Tersenyumlah dan Semua Bahagia ………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s