Ngulik RRI Bogor Bersama Peyapeyo


Yuhuuuu…… bertemu lagi dengan Weekend Class Project (WCP) dari Peyapeyo nih.  Setelah absen sekitar 2 bulan karena puasa dan lebaran, akhir pekan kemarin kembali diisi dengan keseruan yang selalu bikin kangen ini.  Bertepatan dengan Pekan Inovasi RRI 2016,  maka WCP kali ini diilaksanakan di RRI kota Bogor.  Mengambil tema “Cinta Tanah Air” karena memang masih suasana Agustusan.

Pagi jam 8 halaman RRI Bogor sudah ramai oleh celoteh anak-anak hebat yang bakal ikutan WCP.  Acara dimulai dengan berbaris rapi untuk menyanyikan lagu Indonesia Raya.  Entah kenapa saya selalu larut jika mendengar lagu ini dinyanyikan, apalagi oleh anak-anak, para tunas bangsa.  Mendengar mereka hafal dan penuh semangat melantunkannya, sebersit asa menyelinap di dada, merekalah penerus bangsa ini.  Semoga kelak mereka tumbuh dengan kebanggaan pada Indonesia dan berkomitmen memberi yang terbaik untuk negeri.

Pembagian kelompok dan bikin yel yel

Pembagian kelompok dan bikin yel yel

Upacara sudah, sekarang saatnya main asyik main seru dan juga tambah ilmu.  Seperti biasa, WCP memang selalu ceria.  Setelah goyang hockey pockey yang menghangatkan suasana, maka semua siap bertualang berkeliling RRI Bogor, membuat radio dan aneka permainan lainnya.

Berkeliling RRI Bogor

Siap ngulik RRI Bogor

Siap ngulik RRI Bogor


Sebelum ngintip-ngintip ke dalam ruang studio, anak-anak diajak menonton film animasi tentang radio.  Mulai dari bagaimana awalnya suara direkam sampai kemudian bisa disiarkan untuk menghibur indera pendengaran kita.  Karena dikemas dalam bentuk animasi, anak-anak tampak cukup antusia menyaksikannya.  Meski tak langsung paham, minimal anak-anak tahu bahwa di radio itu ada ada pesawat pemancar dan pesawat penerima. Pemancar berfungsi untuk menghasilkan sinyal informasi dan sinyal pembawa menjadi gelombang radio, sedangkan  penerima berfungsi  untuk mengubah gelombang radio menjadi sinyal informasi yang dapat kita dengarkan.

Oh ya, di bagian ini ada sesi kejutan lho.  Jadi setelah filmnya usai, kakak penyiar –yang namanya saya lupa- mengajukan beberapa pertanyaan.  Prema dong, pede jaya tunjuk tangan lalu maju ke depan untuk jawab pertanyaan.  Padahal mah, saya rasa dia bahkan gak mendengar apa pertanyaannya, wong dia asik ngobrol sendiri saat pertanyaan diajukan. Nah lo!

Prema menjawab pertanyaan

Prema menjawab pertanyaan

“Apa perbedaan TV dan radio?”

Prema bengong. Mikir sebentar. Lalu menjawab, “Kalau TV ada film sama suaranya.  Kalau radio hanya ada suaranya saja.”

Woooo…….. Prema bisa lho jawabnya.  Jujur aja emaknya speechless. Hahaha. Lumayanlah dapat hadiah.  Yang demen emaknya, itu hadiah cewek bingits, warna pink dengan tema hello kitty. Ampun dah. Mau tuker gak bisa karena hadiah lainnya bertema sama #ngikik

Baca juga : Main asik main seru bersama peyapeyo

Waktunya berkeliling.  Dimulai dari masuk ke ruang rekaman.  Di ruangan ini anak-anak mencoba rekaman.  Mereka memilih untuk menyanyikan lagu “Hari merdeka”.  Seru banget. Gak sabar, usai menyanyi langsung pada minta mendengar hasil rekamannya.  Beralihlah kami ke ruang sebelah dimana Oom operatornya bekerja.  Lumayan baguslah hasilnya.

Yeaaay.... Rekaman

Yeaaay…. Rekaman

Dari ruang rekaman, kami berpindah ke studio RRI Pro 2 FM, untuk wawancara dengan kakak penyiar.  Maksud hati wawancara serius, apa daya berhubung pesertanya anak-anak, yang ada ruangannya jadi heboh dan rame. Tapi minimal ada kok bagian seriusnya pas kak Aris menjawab tentang visi misi Peyapeyo.  Maaf ya kakak cantik ^^

Masuk-masuk studio udah.  Kembali ke halaman RRI yang dijadikan tempat nonton film tadi.  Wah rekaman lagi.  Kali ini untuk acara Taman Kanak bermain.  Siapa penyiarnya? Kak Eli dong, kakak kecenya Peyapeyo.  Ngapain aja? Pastinya nyanyi dan main bareng. Daaaan………. Lagi-lagi Prema  beraksi.  Aduh sumpah ya, cah bagus ini selalu punya kejutan hahaha.

Jadi ceritanya, kak Eli bertanya, “ada yang mau baca puisi buat teman-teman di rumah?

Spontan Prema angkat tangan dan maju ke depan, “Sayaaaaa!”

Gubrak dah.  Emaknya bingung.  Prema ini belum pernah sama sekali lho baca puisi.  Bahkan mungkin dia gak tahu apa itu puisi.  Kok yo bisa-bisanya pede jaya maju ngajuin diri #lapkeringetdingin

Maka demikianlah.  Begitu diarahkan untuk berpuisi depan mic, setelah bengong sejenak, Prema langsung ngoceh.

Hai Teman-teman

Namaku Prema.  Aku mau berbagi cerita.

Pada suatu hari, ada pohon besar di pinggir jalan.  Pohonnya mau ditebang karena kena kabel listrik.  Tapi khan kasian pohonnya, kalau ditebang nanti bisa menangis.  Kalau menangis, air matanya bisa bikin banjir.  Karena itu, pohonnya jangan ditebang.  Potong saja dahannya yang kena kabel listrik, supaya pohonnya gak jadi menangis dan gak jadi banjir.

Kita semua harus menyayangi pohon-pohon.

Lha ini mah bukan puisi, ini cerita kakaaaak. Hahahaha.  Wis lah tak apa.  Udah kadung maju bocahnya #emakngumpet.  Untungnya kak Eli dan kak Age yang ada di depan cepat tanggap dan ngerti arah cerita Prema.  Karena memang suaranya kecil dan agak kurang jelas.  Jadi dibantu dengan pertanyaan-pertanyaan seputar cerita itu. Makaci kakak ^^

Peyapeyo6

Membuat Radio

Bikin radio, Yuk!

Bikin radio, Yuk!

Bukan WCP nya Peyapeyo kalau gak ada unsur kreatifitasnya.  Kali ini pojok kreatif diisi dengan membuat radio dari kertas.  Setiap anak mendapat kertasnya masing-masing untuk dilipat, disatukan dengan perekat dan tarraaaa…. menjadi radio yang keren.

Ou radio ini multifungsi lho.  Bagian atasnya dilengkapi dengan bolongan buat memasukkan koin. Yup! Radionya bisa digunakan untuk celengan.  Yeaaaay! Jadi punya celengan radio.  Belajar kreatif sekaligus menabung.  Senengnya.

Baca Juga : Yuk, Main di Bogor!

Permainan Tradisional

Mari bermain Gangsing

Mari bermain Gangsing

Nh, satu lagi ciri khas WCP nya Peyapeyo, mainan jadul.  Bahagia itu sederhana.  Mainan tak perlu mahal.  Yang penting seru dan membawa keceriaan.  Aneka mainan bambu menjadi hadiah buat anak-anak hebat yang hadir hari ini.  Ada Gangsing, Pluit dan terompet.  Keren-keren.  Bukan hanya anak-anak yang seneng, emak bapaknya juga jadi bernostalgia lho.  Bahkan semalam Prema dan Ayah seru bener mainan gangsing.  Jadi ajang balapan gangsing, sebelumnya Prema memang udah punya mainan ini, sempat beli saat trip ke Jogja beberapa bulan lalu.  Sekarang punya 2 deh, makanya bisa adu gangsing.

********

Gak terasa hari udah siang.  Saking asyiknya main, sampai lupa waktu deh.  Mau gak mau WCP nya harus berakhir.  Yang pasti anak-anak senang, kakak peyapeyo senang (plus capek), emak bapak juga tak kalah senang karena bisa main dan seru-seruan bareng.

Peyapeyo10

Cheeeers......

Cheeeers……

Saatnya makan siang.  Gak usah jauh-jauh.  Aneka stand bazaar di Pekan Inovasi RRI ini menawarkan aneka makanan dan minuman. Serbuuuu……..

 

Sampai ketemu di keseruan Peyapeyo berikutnya

Dadaaaaaaaah

 

 

Salam

Arni

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in Home, keluarga kecilku and tagged , , , . Bookmark the permalink.

18 Responses to Ngulik RRI Bogor Bersama Peyapeyo

  1. Diah says:

    Hahahaha
    Minta ganti tuh prema hadiahnya sama Mama
    Diganti yg ssi temanya buat prema

    Btw puisinya itu bikin sendiri Mb?
    Keren loh keberaniannya

    • itsmearni says:

      Hahaha ini namanya rejeki emak dong ah :p
      Errr… itu cerita atuh bukan puisi. Premanya aja sok kepedean ngaku2 bisa baca puisi
      Itu salah satu cerita fav Prema dari buletin Bee langganannya. Entah kenapa dia suka banget pada kisah pohon tak jadi menangis ini. Berulang2 dibaca dan belum bosan

  2. Seru, sedari dini anak di kenalkan dengan dunia kerja, salahsatunya penyiar.

    Shingga nanti dewasa sudah punya gambaran luas dan tingggal memilih mau menjadi yang mana.,

    Prema malah sudah berani maju ke depan dan menjawab pertanyaan, bukan hal yang mudah loh, Maju kedepan aja pasti sudah grogi bukan main, Salut sama sanak-anak seperti prema 🙂

    • itsmearni says:

      Iya seru.
      Bener. Anak harus tau profesi itu beragam, bukan hanya dokter, polisi atau tentara. Bahwa banyak alternatif untuk berkarya dan berguna bagi masyarakat.

      Ou klo soal maju, Prema ini anaknya agak terlalu kepedean. Yang penting maju, angkat tangan, masalah bisa atau tidak urusan belakangan hahahaha

  3. April Hamsa says:

    Senengnyaaaa. Mbak peyapyo itu jdinya emang di Bogor ya base-nya?
    Pengen ngikutin Maxy jg, blm ada kesempatan hiks

    • itsmearni says:

      Iya. Basenya memang di Bogor Pril. Kami rutin kok bikin WCP tiap bulan. Semoga suatu hari Maxy sempet ikutan ya.
      Sekedar bocoran nih, Desember nanti WCPnua camping lho. Yuk siapin waktunya dari sekarang hehe

  4. cputriarty says:

    jadi ngikik baca kepolosan putranya so innocent lah mba…wkkki

  5. Di' says:

    Seru sekali kegiatanmu dan Prema, Arni! Ikut senang dengan keberanian Prema maju ke depan. Terima kasih sudah berbagi pengalamanmu yg seru.

  6. Akarui Cha says:

    Duh, si adek yang namanya Prema ini lucu banget tingkahnya. Hihihi ….

  7. Yaaa allah jadi inget masih TK dulu juga ikutan nyanyi di RRI kalo sabtu sore

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s