(Balada Emak Rempong) Sepatu Yang Terlupakan

Hari ini benar-benar beda. Dimulai dari rutinitas pagi, ada yang rempong di dapur, ada yang buru-buru mandi untuk berangkat ke sekolah dan ke kantor.  Rasanya sih semua berjalan normal sampai dengan ayah dan cah bagus berangkat bareng menuju “tempat tugas”nya masing-masing.  Well, bapak dan anak udah jalan, saatnya emak beberes rumah.

Sampai disini rasanya juga semua lancar. Nyuci perabotan dapur, nyuci pakaian, lalu nyapu dan ngepel.  Dan disinilah drama panik ala emak dimulai.

Jadi ya, pas beberes rumah jam 8.40, sepatu ini masih nangkring dengan manis ditempatnya. Lha ini pemiliknya udah ke sekolah lho. Buru-buru ke teras, ternyata sepasang sandal biru tak ada ditempat. Artinya….. Prema sekolah dengan sandal

Emak panik.
Nelpon wali kelas, untuk minta maaf dan memastikan cah bagus gak pake drama ngambek di sekolah

Apa jawab wali kelasnya?
“Oh iya Mam, gak apa-apa. Tadi begitu sampai sekolah, Prema langsung ketemu saya : Bu, maaf ya Prema lupa pakai sepatu. Saya tanya, kenapa?
Gak apa-apa. Lupa aja.”

*emak tepok jidat*

“Tapi Premanya gak ngambek atau nangis khan bu?”

“Gak kok Ma, Premanya baik-baik aja.”

*fyuuuuh…. emak lega*

Beneran lega? Err…. Sebenarnya gak juga sih.  Saya masih gak abis pikir gimana bisa seteledor itu.  Ruitinitas pagi saya biasanya masak sarapan – nyiapin baju – nyuapin sarapan cah bagus – nyiapin bekal – memastikan Prema memakai jaket dan helm plus MEMAKAIKAN KAOS KAKI DAN SEPATU. Nah bagaiman bisa yang terakhir ini tertinggal?

Saya ingat-ingat lagi, tadi itu setelah memakai helm, Prema langsung keluar, naik ke motor Ayah. Pakaian yang dikenakan hari ini adalah seragam olahraga : Celana panjang dan kaos olahraga. Hmm…mungkin ini sebabnya saya gak terlalu ngeh kalau kakinya “telanjang”.  Berdiri didepan (motor matic) dan kaki tertutup tas yang disampirkan dibadan motor bagian depan.  Makin gak keliatan deh.  Tapi yo tetep aja agak ajaib, lha ini tiga orang lho gak ada yang nyadar semuanya.  Saya yang kehilangan satu rutinitas, Prema yang nyantai aja jalan tanpa sepatu, ayahnya yang nganter sekolah bahkan menggandengnya sampai ke dalam kelas.  Hahaha.  Ajaib!

Maka sepanjang sisa waktu beberes rumah sampai saat menjemput Prema ke sekolah, saya ngikik-ngikik sendiri mengingat kedudulan ini.  Ou, lantas saya sempat memposting kisah ini di laman FB, berbagai tanggapan muncul dari kawan-kawan.  Dari yang ikutan ngikik sampai pujian buat cah bagus yang menjalani hari dengan tenang tanpa drama.  Stay Cool. Bahkan bisa secara bertanggung jawab mengakui “kesalahan” ini ke ibu gurunya.  Beberapa komen  saya capture disini.

Iya sih.  Bener kata teman-teman, mungkin sayanya aja yang kelewat panik padahal Premanya malah nyantai.  Mungkin saya yang belum cukup bisa mengendalikan diri dan belum matang kecerdasan emosinya.  Kalah deh sama Prema. Di sisi lain, jujur saya akui, gak nyangka Prema bisa nyantai begitu.  Biasanya ini bocah khan full drama dan doyan ngomel hahaha.

Dan tibalah waktunya menjemput Prema.  Deg-degan saya.  Masih tetap mikir Prema akan ngambek pas ketemu.  Masih mikir gimana bersikap keguru-gurunya  (fyi, hari ini Prema bertemu 4 guru : olahraga, guru kelas dan pendamping, guru seni), malu euy.  Baru nyampe parkiran sekolah aja nih, udah ketemu emak-emak teman sekelasnya Prema.  Langsung senyum-senyum simpul semuanya.  Dan keluarlah pertanyaan kepo khas emak-emak.

Itu Prema kenapa gak pake sepatu?’

Wah emaknya kurang aqua nih, jadi gak focus!

Dan seterusnya. Dan seterusnya.  Sementara saya hanya bisa ngikik malu-malu #tutupmukapaketampah Eh tapi ada yang muji Prema lho.  Jadi ceritanya ada yang sempat negur Prema pagi-pagi sebelum masuk kelas, “Prema sepatunya mana?” Yang dijawab santai, “Sepatunya di rumah, tadi lupa.”

“Kok bisa lupa?”

“Ya namanya juga lupa tante, semua orang khan pernah lupa juga.”

Nah khan. Skak Mat. Langsung diem deh yang nanya. Hahaha

Lalu emak yang kena skak itu sambil tertawa menceritakan ini ke saya.  Sembari berkata, “Tapi Prema hebat lho, pede banget anaknya.  Nyantai aja dia walaupun diledekin sama temen-temennya.  Klo anakku udah nangis deh tuh gak mau sekolah.”

Yes. Satu point plus lagi buat cah bagus.

Dan saat tiba di kelas, gurunya langsung tersenyum penuh arti.  Sayanya minta maaf malu-malu.  Prema? Nyengir-nyengir aja lho.  Gak pake ngambek.  Gak pake marah. Nyantai bangeeeeet.

Dalam perjalanan mulailah saya menginterogasinya.  Gimana tadi? Gurunya bilang apa? Prema malu ndak pake sandal ke sekolah? Diledekin sama teman-teman? Dan seterusnya.

Tadi baik-baik aja bu.  Ibu guru hanya bilang, besok disuruh pakai sepatu, gak boleh lupa lagi.  Teman-temannya Prema ada sih yang ngetawain, tapi gak apa-apa, Prema ndak malu kok.  Khan Prema mau belajar ke sekolah.”

Waaaaa…. So sweet ni bocah.

Lalu dia balik nanya, “emangnya klo ibu sekolah trus lupa pake sepatu, ibu malu?”

Hmm… ibu belum pernah sih, tapi mungkin iya, ibu akan malu.”

“Kenapa? Gak usah malu bu.  Khan semua orang boleh lupa.  Memangnya salah klo lupa?!

********

Jujur saya merasa mendapatpelajaran penting hari ini

  1. Jangan panik

Iya.  Saya memang panikan dan suka heboh.  Kadang suka sebel sendiri sih sama sifat yang satu ini.  Msalah yang sepele bisa jadi gede kalau sama saya.  Terlalu luas sudut pandang yang saya ambil plus aneka kemungkinan yang melintas.  Padahal itu biasanya hanya kecemasan pribadi yang kemudian tak terbukti.  Berhati-hati dan pikir panjang perlu, tapi jangan lebay.

  1. Belajar bertanggung jawab dan mengakui kesalahan

Mendengar jawaban ibu gurunya saat saya menelpon, jujur saya terharu.  Prema kecil sangat jujur dan gentle.  Sebelum ditegur, udah buat pengakuan duluan.  Aih keceeeee.  Kadang kita (ehk! Saya aja kali!) sulit sekali melakukan hal yang satu ini.  Melakukan kesalahan, kalau bisa diumpetin, mending diam.  Gak ketahuan syukur kallau ketahuan baru deh ngaku #ups

  1. Tetap percaya diri

Nah ini dia yang sulit.  Iya sih, the show must go on.  Tapi khan sulit ya.  Saltum sendiri.  Beda sendiri.  Pake diledekin.  Terlihat aneh. Dan sejenisnya.  Tapi memang Prema ini kadang agak cuek.  Yang penting dia tetap boleh mengikuti kegiatannya, buat dia gak masalah mau jadi beda sendiri.

Eh tapi pernah lho, Prema gak pede.  Saat latihan sepatu roda.  Kami mensyaratkan Prema memakai pelindung lengkap.  Penutup lutut, siku dan telapak tangan plus helm.  Ndilalah anaknya ngambek gak mau keluar rumah.  Malu katanya karena teman-temannya gak ada yang begitu.  Akhirnya setelah dibujukin, diberi penjelasan soal keamanan diri, mau juga Prema memakai semua perlengkapan itu.

Dan saya harus mengasah rasa ini juga. Buat saya.

  1. Jalankan aktivitas seperti biasa

Gak pake ngambek. Gak pake manyun.  Jalani hari dengan santai sesuai rencana.  Jangan biarkan satu kejadian mengganggu mood seharian.  Yang ngeledek akan diam dengan sendirinya.  Teguran datang tapi hanya sebentar.  Berjanji pada diri sendiri untuk tak mengulang kesalahan yang sama.  Maka nikmatilah hari indahmu.

Dan semua pelajaran ini saya dapatkan dari bocah 6 tahun 5 bulan.

Ya ya…. Sekolah kehidupan itu memang bernama anak.

 

Salam Emak rempong

Arni

Advertisements

About Arni

Arni I Parenting & Lifestyle Blogger I Proud mom of amazing Prema I Living in Bogor I Feel Free to contact me at putusukartini@gmail.com or itsmearni@yahoo.com
This entry was posted in keluarga kecilku and tagged , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to (Balada Emak Rempong) Sepatu Yang Terlupakan

  1. winnymarlina says:

    malahan anaknya yang nyantai yakak

  2. omnduut says:

    Aku sendiri jika berada di posisi Prema udah ketakutan setengah mati. Bakalan dimarahin guru blablablabla. Lebih ke takut….

    Kukira gurunya Prema juga berperan besar sehingga Prema bisa selow kayak gitu 🙂 Dan emang bener, namanya juga lupa, mosok dimarahin. *jadi inget artikel parenting bikinan mbak Niken Terate.

    Tos buat Prema. Kece badai!

    • itsmearni says:

      Nah Prema ini entah gimana, gak ada takutnya sama orang. Termasuk sama guru. Apalagi kalau dia merasa gak salah atau udah jujur mengakui lebih dulu, wuih bisa panjang berdebatnya tuh hihihi

      Yang paling aku khawatirin sebenarnya adalah ketika dia minder diledekin temen2nya. Ternyata malah ndak. Dianya nyantai.
      Bahkan begitu tiba dirumah, sempet2nya dia nyapa si sepatu, “halo sepatu, kamu sedih ya hari ini ditinggal. Tenaaang besok dipake kok. Khan kasian sendalnya gak pernah ke sekolah, tuh liat sekarang sendalnya jadi seneng.”

      Ampuuuun…. itu aku ngakak sendiri dengernya haahaha

      • omnduut says:

        Hahahahaha cerdas buanget!

        Tapi itu bener-bener positif loh mbak. Jadi dari kecil Prema udah gak peduli dengan omongan negatif orang. Bawaannya positif dan yakin kalo terus begitu, gedenya bakalan cemerlang.

        Aku sendiri baru belakangan ini yang menerapkan ilmu masa bodoh. Terutama dalam menyikapi pandangan negatif. Ingin terus merasa sempurna di pikiran banyak orang itu menyiksa. Toh gak ada satupun orang yang benar-benar akan nganggap kita baik, kan? pasti ada aja yang gak sepaham gitu gitu.

        Salut deh, suer!

        • itsmearni says:

          Wuiiiih top banget dah dirimu, Yan
          Tapi jujur lho, sejak punya anak aku tuh banyak banget belajar juga
          Dari bagaimana memupuk percaya diri, mempertimbangkan cara pandang orang, sampai hal hal remeh karena mau gak mau kita berhadapan dengan anak kecil yang polis, yang butuh figure panutan. Kalau kami orangtuanya ngasi contoh gak bener, ya bakal kebawa.

          Meskipun jujur, kadang ada juga yang kelepasan, uncontrol, terutama masa2 PMS (salahkan hormon hahaha) yang kadang bikin emosi meledak2. Untung ayahnya kalem hahaha

  3. Ahahahaha, ngakak baca kisah ini. Ngebayangin gimana paniknya emaknya, emalah bocah woles aja. Prema keren deh, mbak. Bisa ngadepin hal kayak gini dengan santai. Kalau anak-anak lain kan mesti banyak yang udah nangis 🙂

  4. haha.. keren juga si prema mba.. klo sendal masih mending, temen saya pernah sepatunya kanan semua wkwk

  5. Waaaaa :3 Premaaa 😀 iiiih, kamu kereeen yak 😀 terkadang, anak kecil bahkan bisa mengajari kita suatu hal ya MBak 😀

  6. Mantabh nih, anaknya Pede jaya 😉

  7. Ini emak nya mesti ikut penataran P4 hahahaha
    Ngak tanggung jawab banget punya anak #LaluDiGampar

  8. faziazen says:

    iya bener..jangan panik
    kalau panik, semua jadi kacau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s